Connect with us

Pendidikan

Waktunya Anak-anak Kembali ke Sekolah dengan Aman

Published

on

Ini Alasan UNICEF dan WHO

Jakarta-basudewanews.com, UNICEF dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendorong agar semua sekolah di seluruh Indonesia dibuka kembali dengan aman dan agar pembelajaran tatap muka (PTM) dilanjutkan bagi semua anak sesegera mungkin.

Mengingat hampir 18 bulan telah berlalu sejak sekolah-sekolah di Indonesia ditutup dalam upaya menekan laju penularan Covid-19.

Menurut data pemerintah, lebih dari 60 juta murid di Indonesia terdampak penutupan sekolah yang dilakukan pada bulan Maret 2020. Saat ini, baru 39 persen sekolah yang telah kembali dibuka dan menyelenggarakan PTM secara terbatas sejak 6 September 2021, sejalan dengan panduan nasional dari pemerintah.

Mengingat tingkat penularan varian Delta yang tinggi, protokol kesehatan sangat penting ditegakkan untuk menurunkan penularan komunitas di semua lingkungan, termasuk lingkungan sekolah.

Di wilayah dengan angka kasus Covid-19 yang tinggi sekalipun, WHO tetap menyarankan agar sekolah kembali dibuka dengan menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penularan.

Dengan aturan kesehatan yang ketat, sekolah dapat menawarkan lingkungan yang lebih aman bagi anak-anak dibandingkan dengan keadaan di luar sekolah.

“Saat hendak membuka kembali sekolah, hal pertama yang perlu diperhatikan adalah cara menerapkan protokol kesehatan yang esensial, seperti menjaga jarak minimal satu meter dan memastikan murid dapat mencuci tangan dengan sabun dan air secara teratur. Namun, kita pun harus ingat bahwa sekolah tidak berada di ruang vakum. Sekolah adalah bagian dari masyarakat,” ujar Perwakilan WHO untuk Indonesia, Dr Paranietharan.

“Dengan demikian, saat kita memutuskan untuk kembali membuka sekolah, kita harus pastikan penularan di masyarakat tempat sekolah berada juga dapat dikendalikan,” tambah dia.

Penutupan sekolah tidak hanya berdampak terhadap pembelajaran, tetapi juga terhadap kesehatan dan kesejahteraan anak yang sedang berada di dalam tahap penting perkembangannya, serta dengan konsekuensi jangka panjang.

Dalam survei yang dilakukan baru-baru ini oleh Kementerian Kesehatan RI dan UNICEF, ditemukan bahwa 58 persen dari 4.374 puskesmas di 34 provinsi melaporkan kesulitan menyediakan layanan vaksinasi di sekolah. Anak di luar sekolah juga lebih berisiko menjadi korban eksploitasi ataupun kekerasan fisik, emosional, dan seksual.

Indonesia telah mencatat kenaikan yang memprihatinkan dari angka perkawinan usia anak dan kekerasan sejak pandemi bermula. Di pengadilan-pengadilan agama, permohonan dispensasi nikah naik tiga kali lipat dari 23.126 pada tahun 2019 menjadi 64.211 pada tahun 2020. Pemerintah pusat dan daerah telah melakukan berbagai cara untuk mendukung pembelajaran jarak jauh.

Meski sebagian di antaranya terbukti efektif, tak sedikit anak yang masih menghadapi hambatan signifikan dalam belajar. Dalam sebuah survei yang dilakukan pada kuartal terakhir tahun 2020 di 34 provinsi dan 247 kabupaten/kota, lebih dari separuh (57,3 persen) rumah tangga dengan anak usia sekolah menyebutkan koneksi internet yang andal sebagai kendala utama.

Sekitar seperempat orang tua yang disurvei juga menyatakan mereka tidak memiliki waktu ataupun kemampuan untuk mendampingi anak melakukan pembelajaran jarak jauh. Sementara itu, tiga dari empat orang tua menyatakan khawatir bahwa anak akan mengalami kehilangan kompetensi.

“Bagi anak-anak, makna sekolah lebih dari sekadar ruang kelas. Sekolah adalah lingkungan tempat belajar, berteman, mendapatkan rasa aman, dan kesehatan,” kata Perwakilan UNICEF, Debora Comini.

“Semakin lama anak berada di luar sekolah, semakin lama pula mereka terputus dari bentuk-bentuk dukungan penting ini. Jadi, seiring dengan pelonggaran pembatasan mobilitas karena COVID-19, kita pun harus memprioritaskan pembukaan kembali sekolah dengan aman agar jutaan murid tidak perlu menanggung kerugian pembelajaran dan potensi diri seumur hidupnya,” ujar dia.

Sejalan dengan persiapan sekolah-sekolah untuk menyelenggarakan kembali PTM di Indonesia, dibutuhkan pula langkah-langkah pengamanan yang komprehensif untuk meminimalkan dampak penutupan sekolah yang berkepanjangan terhadap kehidupan seorang anak. UNICEF dan para mitranya menyarankan tiga langkah prioritas.

Mengadakan program dengan sasaran khusus untuk mengembalikan anak dan remaja ke sekolah dengan aman, tempat mereka dapat mengakses pelbagai layanan yang memenuhi kebutuhan belajar, kesehatan, kesejahteraan psikososial, dan kebutuhan lain dari anak.

Merancang program remedial atau program belajar tambahan untuk membantu murid mengejar pembelajaran yang hilang sambil membantu mereka memahami materi-materi baru.

Mendukung guru agar dapat mengatasi kehilangan pembelajaran, termasuk melalui teknologi digital. CEB

Lanjutkan Membaca
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Pendidikan

ITS Persembahkan Keramba Jaring Apung Bagi warga Sidoasri Malang Guna Tingkatkan Budidaya Ikan Dan Wisata Bahari

Published

on

Basudewa – Malang, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Kembali meluncurkan inovasi teknologi lepas pantai.  Melalui Ocean Farm ITS (OFITS), dibawakan sebuah teknologi berupa keramba jaring apung (KJA) lepas pantai yang telah selesai dipasang bertepatan dengan Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan ke-77 Republik Indonesia (RI) di kawasan perairan, Pantai Perawan, Desa Sidoasri, Kabupaten Malang, Rabu (17/8) pagi.

Hal tersebut, juga dimaksudkan dalam rangka menggelorakan semangat berinovasi ITS sebagai kampus maritim terdepan di Indonesia.

Upacara pengibaran bendera merah putih memperingati hari kemerdekaan Indonesia ke-77 di atas bangunan OFITS dilaksanakan oleh,Tim Peneliti OFITS bersama masyarakat Desa Sidoasri, Kabupaten Malang.

Upacara bendera ini berlangsung, khidmat yang diawali dengan upacara pengibaran bendera merah putih dan dilanjutkan, dengan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya dan Bagimu Negeri.

Upacara yang agak berbeda pada umumnya ini, juga ditujukan untuk menyambut Dies Natalies ke-62 ITS yang disesuaikan, dengan tema Innovation for Indonesia.

Mengenai teknologi KJA, lepas pantai (offshore Aquaculture) yang diberi nama OFITS ini, Ketua Tim Peneliti OFITS, Dr.Yeyes Mulyadi, menyampaikan, peresmiannya, sendiri telah dilakukan pada 18 Desember 2021.

Peresmian lalu dalam bentuk soft launching yang dihadiri oleh, Rektor ITS, Prof. Dr. Ir. Mochamad Ashari, Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan, Provinsi Jawa Timur, Dr Ir. Dyah Wahyu Ermawati dan Perwakilan Menteri Kelautan dan Perikanan Dr. Ir. Rina.

Peresmian dilakukan, di Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) Pondokdadap, Malang, milik Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Timur.

Setelah itu Tim OFITS melakukan, finalisasi penyempurnaan bangunan huni (hotel terapung), pemasangan panel surya, dan pengelolaan sistem air bersih dan kotor.

Dalam kesempatan tersebut, Yeyes, menjelaskan, inovasi OFITS dilatar belakangi oleh, persoalan nelayan tradisional yang beroperasi menangkap ikan di perairan Laut selatan.

Dimana para nelayan ini, hanya bisa menangkap ikan selama enam bulan dalam setahun yang disebabkan cuaca buruk, ukuran kapal kecil, dan musim ikan yang tidak menentu.

“Setelah semua tahap finalisasi selesai, maka dilakukan proses instalasi ditengah laut,” ungkap lelaki berusia 49 tahun itu.

Sesuai dengan tagline ITS yakni, Advancing Humanity, inovasi OFITS ini, tidak hanya berfungsi sebagai media budidaya ikan dan membantu nelayan setempat, tetapi akan diperuntukkan pula bagi kegiatan wisata bahari.

Ia menyebutkan, ide ini disepakati karena melihat KJA yang telah memiliki bangunan bawah dengan jaring sedalam tujuh meter untuk budidaya ikan dan bangunan atas berupa hotel terapung untuk wisata.

Terkait wisata bahari yang dicanangkan, Kepala Subdirektorat Pengembangan Kemahasiswaan, Direktorat Kemahasiswaan (Ditmawa) ITS, menjelaskan, bahwa Tim Ocean Farm ITS akan menyediakan skenario berupa paket wisata.

Dalam hal ini, pengunjung bisa menikmati suasana pantai selatan berdasarkan, preferensi mereka dengan tujuh paket wisata yang teridentifikasi.

Ketujuh paket wisata tersebut, meliputi paket menyelam, menikmati panorama sambil makan siang/sore di OFITS, penginapan di OFITS, penanaman terumbu karang buatan, kemah di lingkungan Pantai Perawan, serta pengenalan teknologi lepas pantai dan budidaya ikan di KJA.

“Kita coba tawarkan tujuh paket wisata singkat tersebut,” tuturnya.

Pengembangan teknologi OFITS, dikerjakan oleh, kolaborasi tim peneliti yang terdiri dari dosen dan mahasiswa ITS dari Departemen Teknik Kelautan, Teknik Lepas Pantai, Biologi, Desain Interior, Desain Komunikasi Visual (DKV), serta Teknik Sistem dan Industri.

Selain itu, keberhasilan fabrikasi dan instalasi OFITS didukung oleh, Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi Jawa Timur, PT. Pertamina (persero), Ikatan Alumni ITS (IKA ITS), Biro Klasifikasi Indonesia (BKI), PT. Dumas Shipyard, PT. Perpro, PT. Sam Global, dan PT. Wukir Mahendra Sakti.

Teknologi OFITS ini, digadang-gadang mampu menjadi salah satu karya unggulan ITS di bidang maritim.

Tim peneliti percaya jika proyek ini, akan membawa dampak positif, tidak hanya bagi ITS tetapi juga masyarakat sekitar.

Dengan konsep budidaya dan wisata yang ditonjolkan, ditargetkan akan melibatkan masyarakat Desa Sidoasri, Kabupaten Malang.

Melihat potensi lokasi yang besar tetapi masih terpencil, tim peneliti berharap, agar Pilot Project Ocean Farm ITS dapat meningkatkan perekonomian masyarakat dari hasil budidaya ikan dan wisata bahari.

Tak hanya itu, melalui instalasi Ocean Farm ITS ke perairan, dosen Departemen Teknik Kelautan, mengungkapkan, bahwa inovasi tersebut, merupakan langkah strategis yang ditempuh ITS untuk memperkenalkan dan memperlihatkan keunggulan dari program studi (prodi) baru ITS yaitu, Teknik Lepas Pantai.

” Saya yakin, ke depan kita punya kepercayaan diri untuk mengembangkan hal-hal ini,” tegas Yeyes optimistis.  MET.

Lanjutkan Membaca

Trending