Mochammad Kelvin Dan Tegar Febriansyah Dijerat Pasal 112 Dan 127. Jaksa Tuntut Pidana Bui Selama 3 Tahun.

31

Surabaya-basudewanews.com, Patungan nyabu dikamar kost jalan Kedung Baruk 16 no.24 Surabaya, berdampak Mochammad Kelvin dan Tegar Febriansyah statusnya, ditetapkan sebagai terdakwa guna diadili di Pengadilan Negeri Surabaya, Selasa (7/9/2021).

Ke-dua terdakwa digerebek Jajaran Polrestabes Surabaya, usai menikmati kristal putih dalam kamar kost. Dari pengerebekan ditemukan barang bukti (BB) seperti, alat hisap, sedotan, korek api dan sisa sabu dalam pipet kaca seberat 0,05 gram.

Dipersidangan, Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri Surabaya, Sisca, menjerat ke-dua terdakwa sebagaimana yang diatur dalam pasal 112 ayat (1) Juncto pasal 132 ayat (1) atau pasal 127 Undang Undang RI nomor 35 tahun 2009, tentang narkotika serta menuntut pidana bui selama 3 tahun.

Usai JPU membacakan tuntutan, Majelis Hakim memberi kesempatan terhadap terdakwa guna sampaikan nota pembelaan. Dikesempatan tersebut, ke-dua terdakwa memohon keringanan atas tuntutan JPU.

Untuk diketahui, dalam perkara ini, Jajaran Polrestabes Surabaya, menetapkan Agus sebagai Daftar Pencarian Orang (DPO). Sedangkan, pengakuan ke-dua terdakwa menggunakan sabu hasil dari patungan sebesar 100 Ribu.   MET.