Connect with us

Pendidikan

Batu Flower Garden, Wisata Selfie Di Kota Batu.

Published

on

Batu-basudewanews.com, Banyak ratusan destinasi wisata di kota Batu, mulai wisata alam, wisata buatan, hingga kulinernya. Wisata tidak luput dengan aksi photo selfie untuk diunggah sosial media, Batu Flower Garden merupakan destinasi wisata photo dengan latar belakang keindahan alam pegunungan & aneka macam taman bunga.

Batu flower garden terletak diketinggian 1025 mdpl bersebelahan dengan dusun Dresel, desa Oro-Oro Ombo. Sedangkan, jarak Batu Flower Garden sekitar 7 km dari pusat kota batu.

Wisata photo Batu Flower Garden tidak bisa dibilang murah, karena kita harus bayar tiket masuk wilayah Rp. 10.000 per-orang, parkir motor Rp.5000, belum lagi masuk setiap destinasi wisata photonya. Batu Flower Garden memang destinasi lagi hits saat ini dengan beraneka macam spot photo selfie, ada panggung I love u, ayunan, sepeda gantung, bukit bunga, hammock, dan masih banyak lagi.
” Pemandangan alamnya dan spot-spot fotonya keren, tapi sayang semua harus bayar “, ungkap Widya rombongan wisatawan asal Krian.

Jarak tempat parkir menuju spot Batu Flower Garden sekitar 800 m disarankan untuk berjalan kaki saja, karena ditempat parkir akan banyak tukang ojek menawarkan jasa dengan argumen berlebihan.
BW.

 

Lanjutkan Membaca
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Pendidikan

Percepat Herd Immunity. Mahasiswa ITS Gagas Vaccine Distribution Dashboard

Published

on

Surabaya-basudewanews.com, Percepatan distribusi vaksin Covid-19 di Indonesia saat ini tengah menjadi fokusan utama pemerintah dalam mencapai target herd immunity.

Berangkat dari hal tersebut, ketiga mahasiswa Departemen Teknik dan Sistem Industri, Fakultas Teknologi Industri dan Rekayasa Sistem (FTIRS), Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) menggagas sebuah dashboard distribusi vaksin.

Ketiganya adalah Amelia Santoso, Muhammad Ainul Yaqin, dan Cindy Novita yang tergabung dalam sebuah tim bernama Aeromechanical Team. Menurut Amel, ketua tim, inovasi ini diangkat dari masih minimnya pendistribusian stok vaksin ke daerah-daerah di seluruh Indonesia.

“Agar tercipta herd immunity maka diperlukan percepatan distribusi vaksin Covid-19,” terangnya.

Amel, sapaan akrabnya, melanjutkan bahwa percepatan distribusi vaksin Covid-19 sebenarnya dapat diatasi melalui pengolahan data kondisi eksisting di Indonesia dengan benar yang kemudian dikombinasikan dengan berbagai regulasi, karakteristik setiap vaksin, jumlah fasilitas kesehatan, infrastruktur, dan pekerja medis yang ada.

“Sehingga nantinya akan tercipta metode yang tepat untuk mengatasi permasalahan tersebut,” ujarnya.

Dalam hal ini, sambung Amel, Aeromechanical Team memilih menggunakan P-median method sebagai metode mempercepat pendistribusian vaksin Covid-19.

Metode ini dipilih Amel dan tim sebab dapat menentukan hub atau distribution center vaksin tersebut saat disebar ke seluruh Indonesia. Sehingga dengan metode ini, vaksin Covid-19 dapat menyuplai ke seluruh pelosok negeri.

“Tentu saja hal ini akan memudahkan pengolahan data sekaligus hasil analisisnya,” ungkap mahasiswi asal Surabaya ini.

Selain itu, mahasiswi tahun keempat ini menjelaskan, dalam mempermudah monitoring, tim juga merancang Vaccine Distribution Dashboard dengan menggunakan Power BI (layanan analisis bisnis oleh Microsoft). Hal ini dipilih agar dapat menentukan estimasi waktu yang dibutuhkan untuk percepatan distribusi vaksin Covid-19 seberapa lama.

Tak hanya itu, lanjutnya, dashboard ini juga difungsikan untuk mengetahui berapa fasilitas luasan pusat distribusi dan kombinasi moda transportasi apa yang cocok digunakan untuk pendistibusian. “Sehingga penanganannya dapat detail, rinci dan kompleks,” ucapnya.

Alumnus SMA Negeri 2 Surabaya ini menyebutkan bahwa inovasi timnya memiliki beberapa keunggulan, di antaranya dapat menentukan titik optimal untuk setiap pusat distribusi vaksin dengan mengunakan (P-median). Pada dashboard-nya juga dapat mengolah dan menampilkan data secara langsung mengenai progress jumlah vaksin, dan fasilitas kesehatan di Indonesia yang dibagi per provinsi untuk mempermudah monitoring dan pengambilan keputusan.

Berbuah manis, ide gagasan Aeromechanical Team ini telah berhasil meraih juara kedua pada ajang DHL Logistic Case Competition yang diadakan atas kerja sama antara DHL Supply Chain Indonesia dengan Magister Manajemen Teknologi (MMT) ITS, awal September lalu. Pada kompetisi ini, Aeromechanical Team berhasil mengungguli lima finalis lainnya yang terseleksi dari 30 tim terbaik dari universitas di seluruh Indonesia.

Amel berharap, ke depannya inovasi dashboard-nya ini bisa terealisasi dan dapat membantu percepatan pendistribusian vaksin Covid-19 di Indonesia.

“Dengan begitu pemberian vaksin kepada masyarakat di berbagai daerah di Indonesia dapat lebih terstruktur dan membantu tercapainya herd immunity di Indonesia,” pungkasnya penuh harap. CEB

Lanjutkan Membaca

Trending